Kisah para penjual kerupuk

Mereka yang pantang menyerah di negeri ini.

Keterbatasan bukan menjadi alasan untuk berpangku tangan. Semangat untuk terus bekerja mencari penghasilan tetap harus dilakukan untuk meniti kehidupan. Kisah para penjual kerupuk


1. Agus Wahyono
Agus wahyono
Agus Wahono, 44 tahun, berjalan kaki sekitar 20 kilometer setiap harinya untuk berjualan kerupuk. Perjalanan sejauh itu ditempuhnya tanpa indra penglihatan, karena Agus adalah seorang tunanetra.
Ada banyak penjual kerupuk tunanetra seperti Agus. “Kalo pagi dari rumah Meruya Selatan, muter dulu ke Kelapa Dua, Relasi Jl Arteri, sorenya mangkal di Joglo,” kata Sahwono, juga tunanetra pedagang kerupuk. Rute itu berjarak tak kurang dari 10 km.
Biasanya para pedagang kerupuk tunanetra ini berjualan di jalan dari pagi hingga sore hari atau malam hari. Pukul 9 pagi hingga 4 sore, atau berangkat pukul 2 siang hingga 9 malam. Permasalahan seperti polusi kendaraan dan kemacetan menjadi makanan sehari-hari.


2. Tati Sugiarto
tati s
Tati Sugiarto (50 tahun) mengenang masa dimana kepentingan tunanetra diperhatikan penguasa kota. “Dulu di zaman Ali Sadikin, tunanetra yang berbekal tongkat merah putih sangat diperhatikan. Bila sudah mengangkat tongkat, pengendara motor tidak akan berani ngebut,” kata Tuti.
Kini mereka berharap pemerintah kota menyediakan lampu merah dengan suara. Tunanetra juga ingin ada jalan khusus bagi tuna netra di jalan-jalan kecil yang mereka lalui, bukan hanya di jalan besar utama di Jakarta. Beberapa bahkan hanya mengharapkan pembuatan selokan yang lebih ramah. Mereka menginginkan selokan yang tidak terlalu dalam (karena banyaknya kemungkinan terjerembab), dilapisi dengan kawat atau ditutup rapat.


3. Andi Arifin
jual kerupuk
Keterbatasan bukan menjadi alasan untuk berpangku tangan. Semangat untuk terus bekerja mencari penghasilan tetap harus dilakukan untuk meniti kehidupan. Demikian prinsip hidup yang hingga kini dipegang teguh Andi Arifin (37). Walaupun memiliki keterbatasan penglihatan, dia memilih bekerja keras dengan berdagang kerupuk keliling.
HILIR mudik kendaraan menghiasi ruas Jalan Rasuna Said, Telukbetung Utara, Bandarlampung, kemarin siang. Tak jarang satu sama lain mencoba mendahului. Akibatnya, penyeberang jalan harus berhati-hati berjalan memotong laju kendaraan. Terlebih bagi Andi yang sejak usia delapan tahun harus kehilangan penglihatannya.
Dengan mengandalkan indra pendengaran dan sebuah tongkat besi di genggamannya, ia mencoba mengamati kapan waktu yang tepat agar dapat menyeberang. Sesekali dirinya yang saat itu turut memikul kerupuk jualannya memberanikan diri untuk menyeberang. Namun suara klakson dari kendaraan berkecepatan tinggi berkali-kali menghentikan kakinya untuk menginjak aspal.


4. Yono
jual kerupuk
Bagi anda yang sering berlalu-lalang di kawasan Palmerah Jakarta Barat mungkin sudah tidak asing lagi dengan sosoknya Yono, seorang pedagang kerupuk yang biasa berkeliling di kawasan sekitar pasar Palmerah Jakarta Barat. Yono bukanlah penjual kerupuk keliling biasa, dia adalah seorang tuna netra. Di Jakarta, dia tinggal bersama seorang istri dan dua orang anaknya.
Sehari-hari, Pria asal Pemalang, Jawa Tengah, ini berkeliling kawasan Palmerah untuk menjajakan kerupuknya kepada warga. Yono mulai berkeliling dari pukul tujuh pagi hingga lima sore. Yono mengaku terpaksa memilih berdagang kerupuk seusai berhenti menjadi tukang pijat karena kalah saing dengan panti pijat plus-plus yang marak di Jakarta.
"Saya pertama kali ikut bos ke Jakarta untuk memijat, cuma berhenti karena kalah saing dengan pijat plus-plus itu," ujarnya.
Banyak suka-duka yang sudah dialami Yono, mulai dari para pembeli yang terkadang membayar kurang hingga menabrak-nabrak saat berjalan karena belum mengenal medan. Meskipun begitu, Yono mengatakan masih banyak orang yang baik kepada dirinya. Yono tetap tabah menjalani hidupnya sebagai pedagang kerupuk keliling.


5. Saono
jual kerupuk
Keterbatasan fisik tidak membuat Saono (44) pasrah dalam menjalani hidup ini. Sebaliknya, dia terus berusaha semampunya untuk menghidupi istri dan kedua buah hatinya.
Saono adalah seorang tuna netra. Meski tidak bisa melihat, Saono tetap merantau. Dia datang ke Jakarta untuk mengadu nasib. Dia mengambil prefesi sebagai tukang pijat. Seiring dengan kemajuan teknologi komunikasi, kini Saono menjadi "pria panggilan". Dia melayani pesanan pijit di rumah-rumah melalui telepon. "Saya ini datang ke rumah-rumah, jadi tukang pijit keluarga," ceritanya lebih lanjut.
Tetapi karena tukang pijit tuna netra makin banyak sekarang, maka panggilan untuk pijit kadang-kadang sepi, dia memilih pekerjaan sampingan sebagai penjual kerupuk. Saono diantar tukang ojek dengan bayaran Rp 10.000 pergi pulang (PP) dari kediamannya ke Jalan Joglo Raya tepatnya di Puri Botanical Residence, Jakarta Barat. Dia dan beberapa temannya sesama tuna netra dan tukang pijit menjajakan kerupuk di kawasan itu setiap sore mulai pukul 15.30 WIB sampai pukul 20.00 WIB atau paling lambat pukul 20.30 WIB.

Ahmad Saryono videos @Kompas TV


"Jangan pernah lupa untuk selalu bersyukur. Dan berbagi adalah salah satu cara untuk bersyukur atas nikmatNya."



"Sesungguhnya kami telah menciptakan manusia dari setetes air mani yang bercampur. Kami hendak mengujinya dengan beban perintah dan larangan. Karena itu kami jadikan ia mendengar dan melihat. Sesungguhnya kami telah menunjukinya jalan yang lurus: Ada yang bersyukur, namun ada pula yang kafir." (QS. Al-Insan: 2-3)


"Dan jika kamu menghitung nikmat Allah, tidaklah dapat kamu menghinggakannya". (QS. Ibrahim:34)

sources:
http://rujak.org/
http://www.radarlampung.co.id/
http://megapolitan.kompas.com/
http://ciar-ciar.blogspot.com/

video from:
www.youtube.com
bilamana terdapat kesalahan, mohon di ralat, terima kasih, semoga bermanfaat

Subscribe to receive free email updates:

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

26 comments

Sungguh kisah yang inspiratif, nice post gan.. :)

Balas

lihat videonya jadi terharu, sungguh luar biasa perjuangan hidup mereka, motivasi buat saya & selalu bersyukur atas nikmat-Nya.

Balas

vieo yg terakhir cukup menyentuh, jadi sedih liatnya. inspirasi bagi kita semua yg normal ya sob

Balas

Terima kasih atas artikelnya.
o iya selama saya jelajah mencari ilmu dengan blogwalking, menurut saya
anda memiliki kelebihan tersendiri dari situs-situs lain dan jujur potensi
anda juga sangat bagus, banyak juga ilmu yang saya pelajari disini jika ada
waktu saya akan berkunjung lagi.
ditunggu kunjungan baliknya :D
jangan lupa Follow back & Commant back ia
>> http://rizkyadipranata04.blogspot.com/ <<
>> http://cr-04.blogspot.com/ <<
#Semoga sehat selalu :D

Balas

.. ternyata aq lebih beruntung ya dari beliau^ itu. aq bener^ bersyukur banget. smoga kisah beliau semua dapat menginspirasi kita untuk menjalani hidup. aamiin,, ..

Balas

kunjungi balik ke blog saya www.ankurniawan.blogspot.com

Balas

masya Allah malu kita lihatnya sob cz kita yg msh normal ini terkdang malas kerja.., makasih inspirasi..! *smile

Balas

Semangat kerja yang luar biasa besarnya, perlu kita contoh itu.

Balas

inspirasi, intinya apapun jenis usahanya yang penting halal,

terimakasih sudah berbagi

Balas

yah ampunn.. aku bacanya kisah penjual kapuk.. setelah baca isinya loh kok kerupuk .. *garuk-garuk kepala*
oh ternyata salah baca >____< ..

selalu bersyukur pasti nikmat :) .

Balas

artikel yang sangat bermanfaat :D

Balas

Subhanallah,,semoga mereka sennatiasa mendapatkan kebaikan..dan kita khususnya saya agar bisa belajar lebih banyak padanya

Balas

saya malu ketika selesai membaca, saya masih sering lupa bersyukur. bermanfaat banget artikelnya

Balas

nikmatnya bersyukur

Balas

Mereka adalah orang-orang yang sebenarnya hebat dan kuat, bahkan mencari rejeki dengan cara yang halal, semua ini merupakan perjuangan yang harus kita hormati, karena dengan kemampuannya dan rasa syukurnya mereka tetap menjalaninya dengan ikhlas dan penuh ridlo, semoga mereka tetap sehat dan sukses
postingan menarik dan bisa menjadi renungan kita bersama sobat
terima kasih sudah berbagi

Balas

inilah mungkin yg bs di sebut sang patriot dlm keluarga yah gan

Balas

Banyak makna dan pesan dari contoh2 di atas yg mas sampaikan...sekiranya dpt membuat kita lebih pandai utk beryukur ya mas...

Balas

Banyak makna dan pesan dari contoh2 di atas yg mas sampaikan...sekiranya dpt membuat kita lebih pandai utk beryukur ya mas...

Balas

krupuknya pasti renyah
seperti penjualnya yang tak kenal lelah
dalam niat yang berkah
untuk sekian nafkah ..

hmm krupuk itu termasuk makanan lalap favoritku lo kerna gurih hehe

Balas

salut untuk mereka.keterbatasan fisik bukan penghalang untuk mendapatkan rizki yang halal.semoga ini bisa menjadi motivasi khusus nya buat saya sendiri

Balas

subhanallah ane iri ama mereka walaupun keterbatasan fisik tapi semangatnya membara.

Balas

patut dicontoh nih semangat mereka.. walaupun hanya penjual kerupuk dari raut wajah mereka hanya terpancar ikhlas dan penuh harap barokah

Balas

biasanya pedagang seperti ini nih yang banyak barokahnya.. walaupun harga krupuk murah tapi dengan semangat tuhan pasti memberikan nilai lebih bagi mereka

Balas

jadi merinding ane ngebaca semangat mereka.. patut kita contoh :)

Balas

salam
Menarik kisahnya.idea yg bgus..thanks

Balas

sangat setuju sama yang dikatakan mas budi :) yang pasti kita harus mensyukuri segala nikmatnya

Balas