10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Google Glass atau disebut juga kacamata pintar merupakan sebuah gadget yang berbentuk seperti kacamata yang memiliki fitur yang untuk menampilkan informasi dan fungsinya yang mirip layaknya smartphone, google glass juga dapat di kendalikan melalui suara, konsep dari google glass adalah meletakkan layar smartphone di depan mata penggunanya. Google glass berbentuk kacamata dan dipakai seperti orang memakai kacamata, namun berbeda pada kacamata pada umumnya, dengan menggunakan teknologi yang sangat canggih dan terbaru, kacamata ini memiliki fitur yang mirip seperti smarphone.
Google Glass ternyata bukan satu-satunya perangkat kacamata pintar yang berpotensi menjadi produk revolusioner. Berikut ini adalah para Smart galsses pesaing kacamata pintar Google Glass,


1. Vuzix M100 
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Vuzix, vendor yang siap meluncurkan kacamata canggih mereka Vuzix M100 Smart Glasses. M100 Smart Glasses kini sedang di tangan rekan pengembang mereka, yakni Gold. Dalam waktu 30 hari ke depan, para pengembang di program tersebut akan menerima kacamata tersebut sebagai tempat ujicoba sejumlah aplikasi mereka.
Seperti halnya Google Glass, kacamata Vuzix M100 Smart Glasses juga didesain untuk kebutuhan harian, seperti informasi, konten dalam pandangan, perekaman video dan fitur-fitur augmented-reality, serta sistem operasi Android.
Selain itu, M100 Smart Glasses juga didesain untuk bisa terintegrasi dengan ponsel. Ada pula fitur GPS dan pelacak lokasi.
Pertama kali dipamerkan di acara CES 2013, M100 Smart Glasses kini banyak disebut sebagai ‘pesaing kuat’ Google Glass.


2. Telepathy One
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

startup teknologi asal Jepang yang kini sudah pindah ke California ini disebut tengah mempersiapkan perangkat kacamata pintar mirip Google Glass yang diberi nama Telepathy One.
Agak berbeda dengan Google Glass, Telepathy One memiliki desiain setengah lingkaran yang dapat dikenakan di bagian belakang kepala pengguna. Perangkat ini dilengkapi dengan built-in headphones serta layar mini untuk keperluan visual.
Tidak seperti Google Glass yang diproyeksikan dapat memiliki beberapa fungsi, Telepathy One lebih ditujukan untuk keperluan spesifik. Kacamata pintar ini rencananya akan difungsikan sebagai alat komunikasi dua arah yang pengguna bisa membagi konten media seperti foto dan video secara real time.
Telepathy berencana merilis kacamata pintar besutannya ini pada 2014. Tahun yang sama dengan rencana Google meluncurkan Google Glass ke hadapan publik.


3. ORA-X
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

ORA-X, sepasang kacamata pintar yang ditawarkan dengan harga $300 atau 3,5 jutaan saja, jauh lebih murah dari Google Glass yang dibanderol $1500. Perangkat ini dikembangkan oleh Optinvent, perusahaan teknologi eye-display yang berbasis di Perancis.
Perusahaan telah mengerjakan kacamata augmented-reality selama beberapa tahun terakhir. Optinvent meluncurkan sebuah kampanye Kickstarter untuk developer, menandai jika perusahaan telah siap untuk merilis produk dan bersaing dengan Google Glass.
Pada halaman Kickstarter, Optinvent menjelaskan jika ORA-1 tidak ditujukan sebagai kacamata pintar untuk konsumsi massal, melainkan sebagai platform bagi developer untuk membuat aplikasi. Dijadwalkan perangkat baru akan dikirimkan pada Januari 2015, sementara ORA-X untuk konsumen pada bulan Juni 2015.
ORA-1 sendiri dilengkapi “Flip-Vu” yang pada dasarnya merupakan augmented-reality mode atau glance mode. Smart eyeglasses ini juga dapat berjalan sebagai perangkat Android standalone yang menjalankan aplikasi Android (saat ini berjalan dengan Android 4.2.2). Dikatakan jika ORA seperti tablet Android dalam wujud kacamata.




4. LaForge Optical Icis
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Laforge Optical mencoba menghadirkan alternatif Google Glass yang terlihat lebih normal dengan memperkenalkan kacamata pintar bernama Icis.
"Kompetitor terbesar kami adalah Google Glass. Namun pendekatan yang kami lakukan berbeda, karena kami fokus menciptakan sebuah perangkat yang membuat orang tidak keberatan dengan tampilannya," ujar CEO Laforge Optical Corey Mack kepada CNET.
Icis menawarkan fungsi serupa dengan Google Glass, meski pada dasarnya ini adalah aksesoris Bluetooh untuk smartphone.
Menurut Mack, aplikasi untuk Icis kini tengah dikembangkan. Aplikasi ini nantinya akan tampil di user display, meski full-screen app akan diblokir untuk alasan keamanan.
Untuk mengumpulkan dana, Laforge Optical meluncurkan kampanye di situs Indiegogo dengan target akhir US$80 ribu.
Bagi para peminat, Icis sudah bisa dipesan di Indiegogo mulai 18 Februari 2014 dengan harga mulai US$320, tergantung spesifikasi para pemesannya.


5. Meta Pro
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

kemampuan komputasi yang dapat membantu berbagai pekerjaan berat, seperti desain grafis yang dipadukan dengan teknologi augmented reality (AR). Desainnya yang casual cocok digunakan untuk aktivitas sehari-hari.
Seperti dikutip dari PhoneArena, kelebihan lain dari MetaPro adalah memiliki tampilan layar 15 kali lebih besar dari Google Glass. Namun sayangnya, MetaPro masih menggunakan kabel yang terhubung ke komputer kecil (bisa dimasukan ke dalam saku).
Untuk mendukung kinerja, kacamata besutan startup yang berbasis di Silicon Valley bernama Meta ini diperkuat dengan CPU Intel i5 1,5 GHz, termasuk RAM sebesar 4 GB dan SSD 128 GB.
MetaPro memungkinkan pengguna untuk melakukan sinkronisasi dengan smartphone di ruangan terpisah sehingga dapat melihat gambar virtual melalui handset mereka. Sementara itu para pengembang tengah mengerjakan beberapa aplikasi yang kompatibel untuk kacamata ini, termasuk game live-action dan aplikasi medis untuk mengetahui tanda-tanda vital pada pasien melalui layar.
Untuk kenyamanan pengguna, rencananya Meta akan memangkas koneksi kabel tersebut dan menawarkan koneksi nirkabel seperti Google Glass. Harganya Rp 36,5 juta, dua kali lipat lebih mahal dari Google Glass


6. Sony SmartEyeGlass
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Sony akhirnya mengungkap perangkat terbaru buatan mereka yang dinamakan SmartEyeglass Attach. Perangkat ini merupakan modul display lensa tunggal yang bisa ditempelkan pada kacamata reguler.
Gadget wearable ini diumumkan Sony pada event Consumer Electronics Show (CES) 2015 di Las Vegas. Selain mengumumkan modul display lensa tunggal SmartEyeglass Attach, Sony juga menunjukkan software developer kit (SDK) yang memungkinkan developer membuat software untuk device tersebut.
Saat ini, SmartEyeglass Attach masih berupa prototipe. Sama seperti Google Glass, SmartEyeglass Attach memiliki bagian layar kecil di depan mata penggunanya.


7. Recon Jet
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Kacamata pintar yang satu ini pun memiliki kemampuan yang tidak kalah dibanding Google Glass. Terlebih kacamata ini juga menurut rencana akan dijual dengan harga yang jauh lebih murah. Jika Google Glass dibanderol sebesar 1500 USD, maka Recon Jet ini dipatok dengan harga berkisar antara 400 hingga 600 USD.
Seperti halnya Google Glass, Recon Jet ini dilengkapi dengan prosesor dual core. Selain itu, kacamata ini juga memiliki konektivitas seperti Bluetooth, WiFi, GPS serta ANT+. Selain itu, kacamata pintar ini juga telah didesain agar bisa dipakai dalam berbagai jenis kondisi, baik hujan, salju ataupun musim panas.


8. Galaxy Glass
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Samsung sudah cukup lama dirumorkan bakal meluncurkan kacamata pintar pesaing Google Glass. Dan kini, menurut laporan dari The Korea Times proses pengembangan kacamata pintar milik Samsung tersebut berjalan dengan baik. Bahkan kacamata pintar yang dikatakan bakal menggunakan nama Galaxy Glass itu akan diperkenalkan pada acara IFA 2014 yang berlangsung di Berlin.
Kacamata pintar milik Samsung itu pun memiliki fitur yang tak jauh berbeda dengan Google Glass. Fitur tersebut di antaranya adalah menghubungkan kacamata dengan perangkat lainnya, melakukan panggilan, mendengarkan musik, menampilkan pesan dan sebagainya.
Sumber internal Samsung mengatakan kalau kacamata pintar milik Smasung tersebut adalah sebuah konsep baru dalam segmen perangkat wearable. Sumber itu pun mengatakan kalau kacamata pintar tersebut akan memperlihatkan desain yang sangat atraktif. Dan karena kacamata pintar adalah sebuah aksesoris, maka desain luar menjadi hal yang sangat diperhatikan.


9. Epson Moverio BT-200
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Epson Moverio BT-200, smartglass ini sudah mulai dijual di sejumlah retail dengan harga US$699,99 atau sekitar Rp8 juta.
Mirip dengan Oculus Rift, smartglass Epson Moverio BT-200 menyajikan view panorama 360 derajat dengan memakai software pihak ketiga.
Meski memiliki fitur umum seperti slot memori, Bluetooth, kamera, motion tracker, dan gambar 3D, kacamata pintar ini bukanlah produk wireless.
Menggunakan kabel yang terhubung ke sebuah Trackpad, kacamata ini 'dikendalikan'. Meski demikian, alat pengendali atau Trackpad terlihat ramping.
Pada Trackpad tertanam sistem operasi Android 4.0 ICS dan sejumlah fitur lain termasuk SD Card dan Bluetooth.


10. Atheer One
10 Smart glasses yang jadi pesaing Google Glass

Setelah Google mengeluarkan Google Glass yang dikabarkan berharga sekitar 600 USD keatas, baru-baru ini Atheer Labs dari Amerika mengeluarkan Atheer One sebagai pesaing dari kacamata milik Google yang sudah mulai membuka pre-order dengan harga yang lebih murah dari Google Glass melalui Indiegogo. Memang apabila dilihat secara sekilas, baik itu Google Glass maupun Atheer One akan nampak sama dan tidak ada bedanya satu dengan yang lainnya. Namun apabila diperhatikan dari spesifikasi dan fitur-fiturnya akan nampak sangat jelas perbedaan dari kedua kacamata pintar ini.
Atheer One memang memiliki harga yang lebih murah dibanding Google Glass, namun Atheer One ini tidak dapat dikatakan sebagai barang/produk yang murahan.  Sebagai pesaing dari Google Glass, Atheer One tampil dengan beberapa fitur yang tidak dimiliki oleh kacamata pintar Google, seperti tampilan virtual 3 Dimensi yang memungkinkan kita berinteraksi melalui tangan.
Atheer One ini pada dasarnya berfungsi sebagai aksesoris yang dapat meneruskan notifikasi-notifikasi serta akses aplikasi yang ada pada smartphone Android melewati kacamata dengan menampilkan gambar virtual, misalnya notifikasi pesan masuk ataupun telepon masuk. Jadi Atheer One ini memiliki kabel yang berfungsi untuk menyambung koneksi ke smartphone Android.


sumber:
http://www.telkomflexi.com/
http://teknodev.inilah.com/
http://www.wareable.com/
http://tech.dbagus.com/
http://gadget.gopego.com/
http://teknologi.inilah.com/
http://gadgetekno.com/
http://techno.okezone.com/
http://www.beritateknologi.com/
Bilamana terdapat kesalahan, mohon diralat, terima kasih

Subscribe to receive free email updates:

Blogger
Disqus
Pilih Sistem Komentar Yang Anda Sukai

27 comments

wuih harganya koq nggak ada yg murah yamas.
saya nggak bisa ngomentari nih solanya belum pernah nyoba barang ini mas.hehehe

Balas

smartglass belum pernah lihat langsung, apalagi mencoba :D
cukup tau aja deh :)

Balas

tetep gak ngeri apaitu kacamata

Balas

wuih keren-keren mas smartglassesnya ...
terimakasih mas sudah berbagi ...

Balas

Rupanya terjadi persaingan ketat smartglass dengan googleglass dan saling unjunjuk kecanggihan fitur, mas...

Balas

waahh busett keren kerenn dan pasti butuh uang banyak untuk membelinya :)

Balas

ternyata ada banyak sekali ya saingannya google glass. Tapi sayangnya saat persaingan semakin ketat, google glass malah tidak di produksi lagi.

Balas

iya saya juga nggak ngeri sama kacamata koq

Balas

tinggal kita mau pilih yg mana uda

Balas

semakin lama semakin canggih aja kacamata...kayaknya nanti ada yang tembus pandang juga kali ya...bahaya kalau samapai dipasarkan di indonesia, pasti banyak kasus pengintipan ya gan? hehehee

Balas

sama mas, cuma bisa liat gambarnya doang, haha

Balas

wah, selamat ya mas

Balas

suatu saat nanti juga pasti nyoba mas smart glasses nya

Balas

justru membantu kita mbak Latifah, bisa jadi navigasi perjalanan

Balas

iya mas, terima kasih juga telah berkunjung

Balas

tapi sepertinya masih tetap unggul milik paman gugel mas

Balas

yang saya baca, mereka masih mengembangkan google glass mas

Balas

Harganya mahal semua, kaga ada yg murah :v
Yang nomor 1 itu kayaknya keren :D

Balas

iy mbak Dian, sekarang ini masih mahal harganya smartglasses

Balas

Ternyata ada pesaing google glass juga, saya kira cuma itu aja ehh ada banyak juga.. keren-keren lagi :O

Jika berkenan, sobat blogger dapat mengunjungi blog sederhana http://puloblog.blogspot.com

Balas

kalau untuk jenis teknologi yang satu ini, kayaknya cuma bisa liat liat aja saya mas, tanpa bisa memegang apali memiliki nya :(

Balas

saya liat kacamata gini di film2 action , drama korea detektif gitu ..hahaha canggih yaa

Balas

wah keren banget, kalo sekarang sih emang belum buming tapi mungkin beberapa tahun lagi bisa melejit ya

Balas

Jadi kaca mata ini bisa kita dapatkan juga ya, kebetulan saya pakai kacamata, bisa ga diganti dengan yang sesuai lensa kc mata kita ya?

Balas

kayaknya ga sampe 10 tahun, mungkin 5 tahun Mas Ridha

Balas

Tunggu 10 tshun lagi..... pasti murah!!

Balas